Wednesday, 15 June 2011

SAMPAI DISINI TEMANKU...

TEMANKU...
ketika ini diriku sepi..
manik jernih gugur di pipi..
bukanlah untuk meminta simpati..tetapi untuk meluahkan apa yang terpendam di hati..
saat mengimbau kembali mimpi ngeri..
yang memutuskan pertalian ini..

TEMAN...
sesungguhnya engkaulah sahabat..
tiada sangsi dipertalian ini..
walaupun aku tahu sikapmu yang sering..
berpura dan pandai bermain kata..

TEMAN...
kegembiraan yang kita nikmat dahulu..
kini hanya tinggal memori..
perasaan kasih dan sayang..
bertukar menjadi benci..
yang sukar untuk dimekerti..

TEMAN...
kesilapan semalam banyak mengajarku..
erti sebuah kehidupan..
memang benar kata pepatah..
langit tak selalunya cerah anmun daku pasrah..
kerana aku tahummungkin ada hikmah..
di sebalik musibah ini..

TEMAN...
sekiranya hatimu terluka di kala..
membaca luahan hatiku ini..
ku mohon seribu kemaafan sebelum melangkah pergi..
kau lontarkan segala memori kata..
jauh di lubuk hatiku.......

No comments:

Post a Comment